banner 728x250

Tahun 1984 Hingga 1986, Tercatat 11.000 Orang Papua Melarikan Diri Ke PNG

Avatar photo
banner 120x600

Pengungsi Papua Barat di Port Moresby. (ist)

TOTIO, The TPNPB News.com — Akses kewarganegaraan bisa membuktikan harapan terbaik bagi ribuan pengungsi Papua Barat yang tinggal di Papua Nugini (PNG).

“Saya ingin kewarganegaraan. Saya sudah berada di sini selama 28 tahun dan ingin melanjutkan hidup saya,” kata Donatus Karuri, ayah enam anak berusia 57 tahun, di luar penampungan yang dia tinggali bersama lima keluarga lain di pemukiman pengungsi Hohola.

Ini adalah salah satu dari empat pemukiman untuk pengungsi Papua Barat di ibu kota Port Moresby. Seperti kebanyakan pengungsi Papua Barat, ia tidak dapat bekerja secara legal dan hanya memiliki akses terbatas ke layanan publik.

Menurut Badan Pengungsi PBB (UNHCR), ada lebih dari 9.000 pengungsi Papua Barat di PNG hari ini, banyak dari mereka telah berada…


Masalahnya, bagaimanapun adalah biaya aplikasi terlalu tinggi.”Di bawah undang-undang PNG, setiap orang asing – termasuk pengungsi – yang ingin mengajukan permohonan kewarganegaraan dan yang telah memenuhi delapan tahun tinggal harus membayar biaya pendaftaran 10.000 kina (US$5.000).

“Kami tidak mampu. Tidak mungkin,” keluh Freddy Warome, 58, seorang tokoh masyarakat Papua Barat.

Berdasarkan Pasal 34 Konvensi Pengungsi, negara penandatangan harus memfasilitasi asimilasi dan naturalisasi pengungsi, dan melakukan segala upaya untuk mempercepat naturalisasi dan mengurangi biaya sejauh mungkin. Sampai saat ini, pemerintah PNG tampaknya sadar akan tanggung jawab ini, tetapi masih belum jelas kapan mereka akan menindaklanjutinya.

Berbicara pada pertemuan tingkat menteri 2011 untuk menandai peringatan 60 tahun Konvensi Pengungsi, Moses Manwau, mantan wakil menteri luar negeri dan imigrasi PNG, menegaskan komitmen pemerintah untuk menarik reservasi sebelumnya ke Konvensi, dan untuk membebaskan semua biaya atau memperkenalkan nominal biaya untuk pengungsi yang mencari naturalisasi.

“Kami bertekad untuk memberi pengungsi jenis kehidupan, kebebasan, kedamaian dan kemakmuran yang layak mereka dapatkan sehingga mereka dapat menahan diri terhadap warga negara lain di Papua Nugini,” katanya.UNHCR percaya harus ada jalan menuju kewarganegaraan bagi mereka yang menginginkannya, sementara orang Papua Barat yang tidak memiliki PRP yang ingin tetap tinggal di negara itu harus diberikan PRP tanpa harus pindah ke East Awin, kata Englbrecht*.

admin:vullmembers Alampa (jbr)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *