banner 728x250

Pemerintah Vanuatu Memboikot Mosi Tidak Percaya

Avatar photo
banner 120x600

Poto : Kursi Parlemen Negara Vanuatu

VANUATU- THETPN-PBNEWS.COM- Oposisi Vanuatu memboikot parlemen pagi ini memaksa pembicara untuk menangguhkan sidang sampai Senin minggu depan. Para anggota parlemen pemerintah vanuatu telah memboikot sidang luar biasa parlemen pagi ini di mana mosi tidak percaya akan diajukan terhadap Perdana Menteri Ismail Kalsakau. Terima media: https://www.rnz.co.nz/international/pacific-news/495511/vanuatu-govt-boycott-no-confidence-motion, 10/08/2023

Staf parlemen mengatakan kepada RNZ Pacific bahwa penggerak mosi, pemimpin oposisi dan mantan PM Bob Loughman muncul ke parlemen dengan 25 anggota parlemen.

Mosi tidak percaya awalnya ditandatangani oleh 29 anggota parlemen, tetapi pada hari Rabu, setidaknya tiga anggota parlemen secara terbuka telah menarik dukungan mereka.

Parlemen vanuatu memiliki 52 kursi dengan satu kursi saat ini kosong, yang berarti 26 anggota parlemen diperlukan untuk melaksanakan atau mengalahkan mosi tidak percaya.

Namun, dengan absennya seluruh pejabat pemerintah pada sidang khusus hari ini, Pembicara Seoule Simeon terpaksa menunda sidang karena kurangnya kuorum – yang mengharuskan dua pertiga anggota DPR atau 34 anggota parlemen hadir.

Ini adalah mosi tidak percaya kedua hanya dalam delapan bulan melawan Kalsakau setelah mosi pertama di bulan Mei.

Perdana Menteri Vanuatu Ismail Kalsakau telah merombak kabinetnya beberapa hari menjelang mosi tidak percaya.

Mosi tersebut menyatakan bahwa Kalsakau dan pemerintahnya “harus menjalankan hubungannya secara tidak memihak dan tidak membiarkan negara kita yang merdeka dan berdaulat tersedot ke dalam permainan yang tidak diinginkannya dan digunakan secara tidak tepat oleh negara-negara pesaing untuk melakukan dominasi di wilayah kita”.

Vanuatu Wanita Melawan Kejahatan dan Korupsi ketua Jenny Ligo mengatakan kepada The Guardian bahwa ketidakmampuan politisi untuk melayani jangka waktu penuh telah sangat melemahkan pemerintahan di negara ini.

“Salah satu keprihatinan serius saya adalah saya pikir ada banyak ketidakpastian,” kata Ligo.

“Vanuatu sedang dalam krisis politik yang hebat sekarang karena kami selalu memiliki pemerintahan koalisi, yang banyak dari kami anggap tidak adil bagi siapa pun.”

Loughman, penggerak mosi tidak percaya saat ini, dirinya sendiri digulingkan oleh ancaman tantangan kepemimpinan tahun lalu.

Redaksi :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *