banner 728x250

Mengibarkan bendera Bintang Kejora yang dilarang di Papua Barat : tindakan solidaritas global

Avatar photo
banner 120x600

Morning Star flag-raising at a public lecture by Professor David Robie at Griffith University’s Brisbane campus before the  in October 2019 before the Melanesian Media Freedom Forum (MMFF) conference. Image: Griffith University

TOTIO,TheTPN-PBNews.Com– Dari Auckland Tāmaki Makaurau di Aotearoa Selandia Baru hingga Paris, Prancis, dan dari Wellington Te Whanganui-a-Tara hingga Jayapura dan lebih jauh lagi, ribuan orang di seluruh dunia hari ini mengibarkan bendera Bintang Kejora  yang dilarang oleh otoritas Indonesia dalam tindakan sederhana pembangkangan dan solidaritas dengan orang Papua Barat.

Mereka menghormati pengibaran bendera untuk pertama kalinya 60 tahun yang lalu pada 1 Desember 1961 sebagai simbol kuat dari perjuangan panjang Papua Barat untuk kemerdekaan.

Salah satu acara pengibaran bendera pertama hari ini adalah di Wellington di mana Gerakan Perdamaian Aotearoa dan Youngsolwara Pōneke meluncurkan upacara virtual online dengan sebagian besar peserta mengibarkan bendera terlarang.

Green MP Teanau Tuiono … indigenous solidarity for West Papuans. Image: APR screenshot

Dipandu oleh dosen studi Victoria University Pacific Dr Emalani Case, seorang Hawaii, banyak pemuda Kepulauan Pasifik berbicara tentang perjuangan penduduk asli di Papua Barat dan harapan mereka untuk akhirnya merdeka.

“Di sini, di Aotearoa, kami memiliki kesempatan dan hak istimewa untuk dapat mengibarkan bendera tanpa dihukum karenanya,” kata Dr Case.

Dua anggota parlemen Hijau Teanau Tuiono dan Eugenie Sage juga termasuk di antara “pengibar bendera”, menyatakan solidaritas mereka dengan perjuangan penentuan nasib sendiri Papua.

Editor Laporan Asia Pasifik Dr David Robie dan Del Abcede termasuk di antara mereka yang berbicara.

Dalam enam dekade konflik sipil yang brutal, ratusan ribu nyawa telah hilang melalui pertempuran dan perampasan, dan Indonesia telah dikritik secara internasional karena pelanggaran hak asasi manusia, lapor vullmembers Alampa The TPN-PBNews.Com

Di Australia, Bintang Kejora terbang di kota kelahiran aktivis Ronny Kareni di Canberra.

Di Australia, Bintang Kejora terbang di kota kelahiran aktivis Ronny Kareni di Canberra.

Asia Pacific Report’s Dr David Robie and Del Abcede … messages of West Papuan support. Image: APR screenshot

Ini membawa air mata kebahagiaan bagi saya karena banyak orang Papua yang hidup, mereka yang telah mendahului saya, telah menumpahkan darah atau menghabiskan waktu di penjara, atau meninggal hanya karena mengibarkan bendera Bintang Kejora, Kareni, perwakilan Australia dari United Liberation Movement Papua Barat (ULMWP), kepada SBS.

“Memperingati ulang tahun ke-60 bagi saya menunjukkan harapan dan juga semangat berkelanjutan dalam memperjuangkan hak kami untuk menentukan nasib sendiri dan Papua Barat untuk bebas dari pendudukan brutal Indonesia.”

West Papua’s Ronny Kareni … “Commemorating the 60th anniversary for me demonstrates hope and also the continued spirit in fighting for our right to self-determination.” Image: SBS

Para diplomat Indonesia secara teratur mengeluarkan pernyataan yang mengkritik protes bendera, termasuk dua tahun lalu ketika bendera dikibarkan di Balai Kota Leichhardt Sydney, sebagai “simbol separatisme” yang dapat “disalahartikan sebagai dukungan dari pemerintah Australia”.

Tidak ada tanggapan atas pertanyaan tentang peringatan 60 tahun bendera yang diterima SBS News dari KBRI tahun ini dan anggota masyarakat serta kelompok menolak berkomentar.

“Ini adalah simbol negara merdeka yang ingin memisahkan diri dari negara kesatuan republik Indonesia, jadi bendera itu sendiri tidak terlalu diterima dalam wacana politik resmi Indonesia,” kata Vedi Hadiz, warga negara Indonesia dan direktur Asia Institute di Universitas tersebut. dari Melbourne.

“Pengibaran bendera adalah ekspresi dari keluhan yang mereka miliki terhadap Indonesia atas cara pemerintahan dan pembangunan ekonomi dan politik telah berlangsung selama 60 tahun terakhir.

“Tapi itu benar-benar bagian dari tugas pejabat Indonesia untuk membuat tandingan bahwa Papua Barat adalah bagian yang sah dari republik kesatuan.”

Sejarah Bintang Kejora
Setelah Perang Dunia II, gelombang dekolonisasi melanda dunia.

Belanda enggan melepaskan Hindia Belanda pada tahun 1949, yang menjadi Indonesia, tetapi memegang Nugini Belanda, banyak kekecewaan Presiden Sukarno, yang memimpin perjuangan kemerdekaan.

Pada tahun 1957 Sukarno mulai menyita aset Belanda yang tersisa dan mengusir 40.000 warga negara Belanda, banyak di antaranya dievakuasi ke Australia, sebagian besar karena keengganan Belanda untuk menyerahkan Nugini Belanda.

Belanda membentuk Dewan Nugini yang terdiri dari perwakilan Papua yang sebagian besar terpilih pada tahun 1961 dan mendeklarasikan peta jalan 10 tahun menuju kemerdekaan, mengadopsi bendera Bintang Kejora, lagu kebangsaan “Hai Tanahku Papua” atau “Oh My Land Papua”  dan lambang negara masa depan yang dikenal sebagai “Papua Barat”.

The Dutch and West Papuan flags fly side-by-side in 1961. Image: SBS

Bendera Papua Barat terinspirasi oleh warna merah, putih dan biru Belanda tetapi desainnya dapat memiliki arti yang berbeda bagi pemilik tanah tradisional.

“Bintang berujung lima memiliki hubungan budaya dengan kisah penciptaan, tujuh garis biru mewakili tujuh pengelompokan tanah adat,” kata Kareni kepada SBS.

Merah kini sering disebut-sebut sebagai penghormatan atas darah yang tertumpah memperjuangkan kemerdekaan.

Menghadiri pelantikan 1961 adalah Inggris, Prancis, Selandia Baru dan Australia diwakili oleh presiden Senat Sir Alister McMullin dengan pakaian upacara lengkap tetapi Amerika Serikat, setelah awalnya menerima undangan, menarik diri.

Bintang Kejora diangkat untuk pertama kalinya
Bendera Bintang Kejora untuk pertama kalinya dikibarkan bersama bendera Belanda pada parade militer di ibu kota Hollandia, sekarang disebut Jayapura, pada 1 Desember.

Pada tanggal 19 Desember, Presiden Sukarno mulai memerintahkan serangan militer ke dalam apa yang disebutnya “Irian Barat”, yang mengakibatkan ribuan tentara terjun payung atau darat melalui laut menjelang pertempuran yang mereka kalahkan.

Dengan jalur pasokan yang panjang di sisi lain dunia dan berkurangnya dukungan internasional, Belanda merasa waktu mereka telah habis dan menandatangani wilayah itu ke kendali PBB pada Oktober 1962 di bawah “Perjanjian New York”, yang menghapus simbol-simbol masa depan Barat. Negara Papua, termasuk benderanya.

The Morning Star flag in Paris, France. Image: AWPA

PBB menyerahkan kendali kepada Indonesia pada Mei 1963 dengan syarat mempersiapkan wilayah untuk referendum penentuan nasib sendiri.

Apa yang disebut referendum Act Of Free Choice pada tahun 1969 melihat militer Indonesia mengumpulkan 1025 pemimpin Papua yang kemudian memilih dengan suara bulat untuk menjadi bagian dari Indonesia.

Hasilnya diterima oleh Majelis Umum PBB, yang gagal menyatakan apakah referendum tersebut memenuhi persyaratan “penentuan nasib sendiri” dari Perjanjian New York, dan Nugini Belanda dimasukkan ke Indonesia.

Pada tahun 1971, Gerakan Papua Merdeka (OPM) mendeklarasikan “republik Papua Barat” dengan bendera Bintang Kejora, yang kemudian menjadi simbol pengikat yang kuat untuk gerakan tersebut.

“Ini tonggak sejarah, 60 tahun, dan kami masih menunggu untuk bebas menyanyikan lagu kebangsaan dan mengibarkan bendera Bintang Kejora secara bebas sehingga sangat berarti bagi kami,” kata Kareni.

“Kami masih terus berjuang, untuk mengklaim hak dan kedaulatan kami atas tanah dan rakyat.” (vullmembers Alampa)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *