banner 728x250

Konflik Papua Barat makin Intens, Bagaimana Tanggapan Regional?

Avatar photo
banner 120x600

Warga sedang mengungsi akibat konflik bersenjata di Kabupaten Maybrat (ist).

(Oleh: Johnny Blades)

TOTIO, The TPNPB News.com — Konflik bersenjata di Papua Barat terus merenggut nyawa, menggusur puluhan ribu orang dan menyebabkan kebencian pada pemerintahan Indonesia.

Tetapi meskipun ada seruan untuk bantuan, negara-negara tetangga di kawasan Kepulauan Pasifik sebagian besar tetap diam dan tidak efektif dalam tanggapan mereka.


Tahun ini, militer Indonesia meningkatkan operasi untuk memburu dan menanggapi serangan para pejuang pro-kemerdekaan dengan Tentara Pembebasan Papua Barat yang menganggap Indonesia sebagai kekuatan pendudukan di tanah airnya.

Iklan about:blank Laporkan iklan ini

Sejak akhir 2018 beberapa kabupaten di provinsi Papua yang dikuasai Indonesia telah terperosok dalam konflik, terutama Kabupaten Nduga, Yahukimo, Intan Jaya, Puncak Jaya, Maybrat, serta Kabupaten Pegunungan Bintang di perbatasan internasional dengan Papua Nugini.

Siklus kekerasan yang berkelanjutan telah menciptakan tetesan kematian yang stabil di kedua sisi, dan juga di antara banyak desa yang terjebak di tengah. Sulit mengidentifikasi jumlah korban tewas, terutama karena pihak berwenang Indonesia membatasi akses orang luar ke Papua.

Namun, penelitian Dewan Gereja-Gereja Papua Barat menunjukkan setidaknya 400 kematian akibat konflik di kabupaten-kabupaten tersebut sejak Desember 2018, termasuk orang-orang yang melarikan diri dari desa mereka untuk menghindari operasi militer dan kemudian meninggal karena tidak tersedianya makanan dan obat-obatan. .

“Kami telah menerima laporan bahwa setidaknya 60.000 orang Papua dari jemaat kami saat ini telah dievakuasi ke distrik sekitarnya, termasuk beberapa yang telah menyeberang ke Papua Nugini,” Pendeta Socratez Sofyan Yoman, Presiden Persekutuan Gereja-Gereja Baptis Papua Barat, dijelaskan.

Krisis kemanusiaan yang digambarkan Yoman telah meluas ke Papua Nugini, membawa ancaman keamanan dan pandeminya sendiri ke komunitas perbatasan PNG seperti desa Tumolbil di distrik Telefomin yang terpencil.

Pendeta Yoman dan yang lainnya di dalam Dewan Gereja-Gereja Papua Barat telah berulang kali menyerukan kepada pemerintah untuk menarik kembali pasukannya. Mereka mencari pemutus sirkuit untuk mengakhiri konflik di Papua yang tetap didasarkan pada keluhan yang belum terselesaikan atas cara Indonesia mengambil kendali pada 1960-an, dan penolakan penentuan nasib sendiri yang sah bagi orang Papua Barat.

Tapi bukan hanya perang antara militer Indonesia dan Tentara Pembebasan atau pejuang OPM yang telah menciptakan pergolakan berkelanjutan bagi orang Papua.

Tahun ini terjadi lebih banyak penangkapan dan penahanan sewenang-wenang terhadap orang Papua untuk ekspresi politik yang damai; tuduhan pengkhianatan untuk hal yang sama; pelecehan terhadap pembela hak asasi manusia terkemuka; lebih banyak degradasi kelapa sawit, pertambangan dan lingkungan yang mengancam akses orang Papua ke tanah dan hutan mereka; langkah anggota parlemen Indonesia untuk memperpanjang Undang-Undang Otonomi Khusus yang tidak populer ditolak mentah-mentah oleh orang Papua; dan bahkan plot teror oleh terduga ekstremis Muslim di Kabupaten Merauke di sudut tenggara Papua.


Tidak hanya gereja, tetapi juga perwakilan adat Papua, masyarakat sipil dan gerakan pro-kemerdekaan telah meminta bantuan internasional selama bertahun-tahun, terutama untuk perantara untuk memfasilitasi dialog dengan Indonesia menuju semacam penyelesaian damai.

Kelompok-kelompok tersebut telah menyatakan frustrasi tentang cara pertahanan Jakarta atas kedaulatan Papua Barat menyisakan sedikit ruang untuk solusi untuk mengakhiri konflik di wilayah New Guinea.

Di sisi lain, pejabat pemerintah Indonesia menunjuk berbagai proyek infrastruktur besar di Papua sebagai tanda bahwa kampanye pembangunan ekonomi Presiden Joko Widodo menciptakan perbaikan bagi masyarakat setempat.

Meski berisiko memperparah penyebaran Covid-19 di Papua, Indonesia baru-baru ini menggelar Pesta Olahraga Nasional di Jayapura, dengan Presiden Widodo memimpin pembukaan dan penutupan acara, menampilkannya sebagai pertunjukan persatuan dan pembangunan di wilayah timur.

“Presiden dan wakil presiden Indonesia selama di Papua tidak membahas penyelesaian konflik Papua yang berlarut-larut. Mereka menutup mata dan hati terhadap konflik Papua,” kata Pdt Yoman.


Di luar pesta olahraga, orang Papua masih dianggap oleh pihak berwenang sebagai tersangka pengkhianatan jika mereka memakai warna bendera Bintang Kejora Papua yang dilarang.

Respon daerah

Pada pertemuan tatap muka terakhir mereka sebelum pandemi, pada tahun 2019, para pemimpin Forum Kepulauan Pasifik setuju untuk menekan Indonesia untuk mengizinkan Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia ke wilayah Papua agar dapat memberi mereka penilaian independen terhadap situasi hak di Papua Barat.

Mengadvokasi kunjungan PBB, sebagai sebuah kelompok di Forum, tampaknya sejauh mungkin di mana negara-negara regional – termasuk Australia dan Selandia Baru – siap untuk pergi ke Papua Barat.

Namun bahkan sebelum 2019, kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia telah bertahun-tahun mencoba mengirim tim ke Papua, dan sulit mendapatkan persetujuan dari Indonesia.

Bahwa kunjungan itu masih belum terjadi sejak dorongan Forum menunjukkan bahwa Papua Barat tetap terlarang bagi komunitas internasional sejauh menyangkut Jakarta, tidak peduli seberapa besar hal itu menunjuk pandemi sebagai hambatan.


Pertanyaan tentang bagaimana Pasifik dapat mengatasi masalah West Papua juga muncul kembali di tingkat sub-regional di dalam Melanesian Spearhead Group yang anggota penuhnya adalah PNG, Fiji, Kepulauan Solomon, Vanuatu, dan Kanaks Kaledonia Baru.

Gerakan Pembebasan Bersatu untuk Papua Barat sedang mencari untuk membuka suara rakyatnya di tingkat regional dengan mengajukan lagi untuk keanggotaan penuh di MSG, setelah aplikasi sebelumnya “menghilang”.

Perwakilan ULMWP di Vanuatu, Freddy Waromi, bulan ini mengajukan aplikasi di markas MSG di Port Vila.

Organisasi tersebut sudah memiliki status pengamat di MSG, tetapi seperti yang dikatakan Waromi, sebagai pengamat, mereka tidak memiliki suara di meja.

“Saat kita berstatus pengamat, kita selalu hanya mengamati dalam rapat MSG, kita tidak bisa mengeluarkan suara.

“Tetapi dengan harapan bahwa kami menjadi anggota penuh, kami dapat memiliki suara di MSG dan bahkan di Forum Kepulauan Pasifik dan bahkan organisasi internasional penting lainnya.”


Indonesia, yang merupakan anggota asosiasi MSG, menentang klaim ULMWP untuk mewakili orang Papua Barat.

“Mereka masih mendorong mereka (MSG) untuk tidak menerima kami,” kata Waromi tentang Jakarta.

Dia mengatakan konflik belum mereda sejak dia melarikan diri dari tanah airnya ke PNG pada tahun 1979, tetapi hanya memburuk.

“Pertempuran meningkat sekarang di wilayah dataran tinggi Papua Barat – di Nduga, di Intan Jaya, di Wamena, di Paniai – semua tempat itu, pertempuran antara militer Indonesia dan Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat telah meningkat, sangat buruk sekarang .”

Vanuatu adalah satu-satunya negara di wilayah Kepulauan Pasifik yang pemerintahnya secara konsisten menyuarakan dukungan kuat untuk hak-hak dasar orang Papua Barat selama bertahun-tahun. Negara-negara Melanesia lainnya kadang-kadang mengangkat suara mereka, tetapi negara tetangga utama PNG sebagian besar diam.

Gubernur Distrik Ibu Kota Nasional PNG, Powes Parkop, bulan ini di parlemen mengecam pemerintah PNG berturut-turut karena gagal mengembangkan kebijakan yang kuat tentang Papua Barat.


Dia mengklaim bahwa lama diamnya PNG atas konflik tersebut didasarkan pada ketakutan, dan “penyerahan total terhadap agresi Indonesia dan pendudukan ilegal”.

“Kami telah mengadopsi kebijakan yang memalukan dan tidak etis,” katanya tentang sikap ‘teman untuk semua, musuh bagi siapa pun’ PNG.

“Bagaimana kita tidur di malam hari ketika orang-orang di sisi lain menjadi sasaran begitu banyak kekerasan, rasisme, kematian, dan kehancuran?

“Kapan kita akan mengumpulkan keberanian untuk berbicara dan berbicara? Mengapa kita takut dengan Indonesia?”

Pertanyaan Parkop juga berlaku untuk kawasan Pasifik, di mana pengaruh diplomatik Indonesia telah tumbuh dalam beberapa tahun terakhir, secara efektif memadamkan beberapa dukungan yang telah dinikmati oleh gerakan kemerdekaan Papua Barat.

Waktu hampir habis bagi orang Papua Barat yang mungkin akan segera menjadi minoritas di tanah mereka sendiri jika transmigrasi Indonesia dibiarkan begitu saja.

Namun bukan berarti konflik tersebut akan mereda. Sampai keluhan inti ditangani secara memadai, konflik diperkirakan akan semakin dalam di Papua Barat.

Penulis adalah jurnalis RNZ Pasifik yang berkontribusi besar terhadap situasi di Papua.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *