banner 728x250

Himbauan Umum Aksi Serentak Melawan Lupa: 24 Tahun Tragedi Biak Berdarah, Negara segara Bertanggung Jawab atas kejahatan kemanusian diBiak West Papua

Avatar photo
banner 120x600

Kepada rakyat bangsa papua barat, indonesia dan internasional, bertepatan degan tanggal 06 juli 2022 besok adalah adalah genap 24 tahun tragedi kejahatan kemanuasian dibiak papua barat.

THETPN-PBNEWS.Com- Tragedi Biak Berdarah Merupakan akibat tindakan dari Aparatus militer Negara Kolonial Indonesia melakukan tindakan kekerasan terhadap rakyat Papua Barat di Biak yang mengibarkan Bendera Bintang Kejora secara damai serta demokratis dan selama pengibaran Bendera Bintang Kejora dari tanggal 2-6 July 1998 telah mengorbankan 230 orang. 8 orang meninggal; 8 orang hilang; 4 orang luka berat dan dievakuasi ke Makassar; 33 orang ditahan sewenang-wenang; 150 orang mengalami penyiksaan; dan 32 mayat misterius ditemukan hingga terdampar di perairan Papua New Guinewa (PNG) dan sebagian korban belum terdata sejak 6 July 1998 Sampai 6 July 2022 yang ke 24 Tahun.

Kondisi ini, Terpotret bahwa Kekerasan oleh kolonial dan militer Indonesia di atas Tanah Rakyat Bangsa Papua Barat merupakan kekerasan yang dilakukan secara terstruktur dan sistematis terhadap rakyat Papua Barat dari tahun ke tahun tanpa hentinya, yang mengancam berbagai korban kemanusian, Alam, budaya, bahkan martabat kemanusiaan. Dan tidak terlepas dari praktek Kapitalis dan kedok Imperialis antara kolonial Indonesia di Tanah bangsa Papua Barat. Akibat awal dari Aneksasi bangsa Papua Barat sejak 1 Mei 1963 setalah Rakyat Papua Barat merebut kemerdekaan pada 1 Desember 1961 secara konstitusional de jure dan de facto secara pengakuan kebangsaan di bawa Belanda dan penyiaran Radio Autralia serta Belanda bahkan secara sah atribut kebangsaan sudah ada sejak itu.

Namun, kemerdekaan bangsa Papua Barat telah dimanipulasi oleh Indonesia dan orang maupun Negara-negara yang mempunyai berbagai kepentingan di atas Tanah Papua Barat. Selanjutnya, kekerasan tragedi kemanusian terus berlanjut dalam bingkai negara kolonial Indonesai melalui beragam operasi militer tanpa hentinya, termaksud tepat pada 06 July 1998 merupakan hari peringatkan tragedi Biak Berdarah yang ke-22 Tahun hingga 2020 tanpa penanggungjawab dan mengadili atas kekerasan Aparatus militer Indonesia oleh Negara.

Kini, telah 24 tahun berlalu tanpa proses penyelesaian kasus tragedi biak berdarah maupun seluruh tragedi kemanusiaan dan pembiaran terhadap aparat negara sebagai pelaku pembantaian tersebut. Tindakan pemeliharaan dan melindungi pelaku palanggar HAM, justru melanggengi kepentingan akses eksploitasi-an sumber daya alam dan menjaga eksistensi mengkoloni Papua Barat, serta pemusnahan etnis Melanesia Papua Barat yang sangat spontanitas yang meningkat terus-menerus, terlihat jelas ketika bangsa Papua Barat di aneksasi dari 1 Mei 1963 hingga 2020 sangat cukup signifikan kekerasan oleh aparatus negara kolonial Indonesia di seluruh Tanah Papua Barat.

Ketika Bangsa Papua Barat di aneksasi, Masif-nya perampasan tanah-tanah adat, serta meningkat represifitas aparat negara disertai dengan kebrutalan penangkapan aktivis Papua Barat yang makin meningkat. Juga, militer dan sistem di bawah kontrol negara kolonial Indonesia terus melakukan pelanggaran HAM, pembunuhan, pemerkosaan, pengejaran dan penangkapan aktivis Papua Barat, rasialisme, penganiyaiyaan, bahkan memenjarah hingga menghabisi nyawa rakyat Papua Barat tanpa henti.

Setelah Biak Berdarah, terjadi pula berbagai tragedi-teragedi mulai dari tragedi Wamena Berdarah (2000 dan 2003); Wasyor Berdarah (2001); Uncen Berdarah (2006), Nabire Berdarah (2012); Paniai Berdarah (2014), Nduga berdarah (2017 dan 2018 sampai hari ini), Fak-Fak Berdarah [2019] dan peristiwa berdarah lainnya yang Negara kolonial Indonesia pun tak menyelesaikan kasus-kasus tersebut sampai hari ini.

Bahkan Otsus (Otonomy Khusus) sejak 21 November 2001 disahkan melalui Mantan President RI (Replublik Indonesia) soekarno Putri/Megawati Putri sampai kepemimpinan Jokowi-Maruf Amin; Tak ada satu kasus pun di selesaikan malah dalam tahapan Otsus Papua berlangsung hingga kini, Tragedi berdarah terus meningkat bahkan Otsus jilid ll Papua yang di sahkan tanggal 30 juni oleh DPRRI dan elite politiklainnya yang tanpa mempertimbangkan aspirasi rakyat papua yang terus memprotes meminta cabut otsus dan penolakan dob di atas tanah papua dari 122 organisasi yang tergabung dalam petisi rakyat papua (PRP) sipil dan poltik atas tanah papua dari hal ini terlihat bahwa otsus dan merupakan kebijakan kolonialsime yang merugikan, meresahkan rakyat papua barat yang terus ditindas habis-habis sampai hari ini.

Untuk itu, kami Himbau kepada seluruh Rakyat papua barat, Rakyat indonesia, internasonal, solidaritas dan seluruh kawan kawan yang peduli tentang kemanusiaan bahwa Aliansi mahasiswa papua dan Front Rakyat Indonesia Untuk West Papua akan melakukan aksi serentak demi merawat demokrasi dan hak asasi di indonesia khususnya papua

Maka dari itu mari kibarkan dan turut bersolidaritas atas nama kemanusian demi manusia yang sejati.

Solidaritas tanpa batas
Perjuangan sampai menang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *